------------------------ ------------- Bergerak Bersama Angin: :: Surat Berantai Tiruan -MAMAN-
BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Sunday, July 28, 2013

:: Surat Berantai Tiruan -MAMAN-

Solat terawih lapan rakaat. Usai imam memberi salam, sepantas kilat aku sudah menghidupkan motorsikal. Takut tidak sempat untuk ke acara malam ini. Sengaja tidak mengenakan songkok, malas nak singgah rumah. Takut sangat tidak sempat. Aku kena sampai awal. Melalui jalan jalan tikus akhirnya aku tembus berhampiran dataran. Para penganjur sedang menyiapkan tempat acara untuk malam ini.  Malam juara2 edisi ramadhan. Walaupun ia haram, penganjur tidak pernah terlepas menunjukkan kewarakkannya dalam mencipta nama acara. Malam ini aku ada misi. Bukan untuk menang. Aku ke sini bukan untuk berlumba. Kawanku, Manap. Dia yang berlumba dan dialah punca segalanya. Malam ini dia mahu aku ambilkan gambarnya ketika berlumba. Manap tidak pernah menang dan dia tidak pernah berputus asa. Baginya, tak menang takpe asal popular. Disebabkan kawan. aku telan kata2 seolah peria itu dengan ikhlas.


Manap datang sepuluh minit lambat dariku. Mukanya penuh keyakinan seperti biasa. Entah bila dia menguji kebolehan motornya pun aku tak tahu sedangkan siang tadi dia menghilang ketika dikejar ketua kampung kerana kantoi tak puasa. Manap menghampiri aku. Dia mengangguk, lantas aku pasang kamera pada motorsikalnya dibahagian meter. Konon2 dia seperti dalam Moto GP. Cuma tiada kamera diletakkan di punggungnya. Modal tak mencukupi. Lagipula siapa mahu lihat punggung Manap. Jijik.

Perlumbaan akan dimulakan sekejap lagi. Manap berada di posisinya bersama pelumba yang lain. Rata2 mewakili kampung masing2. Aku lihat segenap mata memandang motor Manap yang dilengkapi kamera. Manap pun memainkan peranannya sebagai si hidung tinggi dengan jayanya. BANG ! Bunyi macam bunyi pistol dari salah satu telefon pintar milik penganjur menandakan permulaan bermula. Masing2 dengan gaya masing2 meninggalkan asap di petak permulaan. Aku bergegas ke salah satu susur di mana mereka akan lalui. Disitu Manap akan mula merakam gambarnya.

Sampai saja disitu aku melihat seseorang menuang minyak di atas jalan raya. Si celaka itu menyanyikan lagi S.Jibeng sambil menghabiskan sisa minyak yang tertinggal. Aku capai batu berhampiran dan melemparkan padanya dan kena ! Dia memusing musing melihat sekeliling. Kali ini aku menjumpai batu bata yang tinggal separuh. Kali ini juga celaka itu mesti rebah. Hanya sekali percubaan dan sekali lagi ia tepat mengenai sasaran dan ia rebah ke tanah. Pada masa yang sama pelumba2 sudah mula memasuki susur yang berminyak itu. Aku tak sanggup melihatnya tapi..tapi aku tetlihat Manap di depan. Dia mendahului pelumba lain dan ini sangat mengujakan. Ahh, dia sudah mahu tiba. Aku memalingkan badan untuk tidak melihat. Diam.

Manap hampir sampai ke susur. Diraba raba kamera yang terpasang untuk merakam gambarnya. Jumpa dan TAP ! TAP ! dan TAP ! sinar putih mengaburi matanya seperti kilat yang menyabung. Ia turut menyilaukan pesaingnya di belakang dan memaksa mereka semua untuk menutup mata dan sama2 hilang kawalan mencium jalan. Tiada seorang pun yang terlepas. Tiada yang juara, semua tertewas.

Aku cuba beranikan diri melihat apa yang terjadi selepas mendengar bunyi yang mengerikan. Alangkah terkejutnya aku melihat manusia bersama motorsikal bertaburan di jalanraya. Aku melihat tempat minyak ditumpahkan itu masih jauh lagi. Apa sebenarnya yang berlaku. Aku tegar ke tempat kejadian. Mungkin polis dalam perjalanan. Mungkin aku sempat menyelamatkan Manap. Sesampainya aku, Manap duduk menyandar pada palang besi. Dia mengurut urut kakinya. Dari luar tiada luka2 parah aku lihat. Manap perasankan aku. Dia menikam aku dengan pandangannya. Bibirnya diketap menahan sesuatu.

Kini aku masih dalam pelaria dikejar Manap dan pelumba2 lain. Bukan salah aku tidak menukar mod mengambil gambar kepada rakaman. Aku tidak sempat nak minta maaf mereka dah membuka langkah nak belasah aku. Kalau siapa2 yang sedang membaca surat ini, tolonglah buat report. Disini aku turut sertakan gambar aku ukuran pasport. Aku mungkin masih terus berlari atau sudah menghadap Illahi. Sekali lagi, tolong aku.

Disalintampal dari :-


Share/Bookmark

2 comments:

abby zailan said...

xpaham cite ni. tragis sgt

Muhammad Syafiqqullah said...

abby..
surat neh cerita tentang hidup dia..
dan cerita neh tiada penghujung..
orang marah kat dia sbb dia punca kemalangan..
dia minta tolong supaya disebarkan cerita neh..

just for entertain minda sajer..tapi kalau tersiratnya kene baca byk kali lah.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...